oleh

Pengamat Politik dan Musisi Soroti Pakaian Jokowi dan Erick Thohir

JAKARTA, PL— Direktur Eksekutive Indonesian Public Institute (IPI) Karyono Wibowo dan Musisi Addie MS menyoroti trend baju adat Lampung pada upacara peringatan Detik-Detik Proklamasi Kemerdekaan yang dikenakan Presiden Joko Widodo dan Menteri BUMN Erick Thohir, (17/8).

Presiden Jokowi mengenakan baju Tulang Bawang, sebutan untuk baju adat bermotif Lampung Pepadun yang didominasi warna putih. Sedangkan Menteri BUMN Erick Thohir, yang berasal dari Gunung Sugih, Lampung Tengah, memakai baju adat Lampung Sai Batin yang mayoritas berwarna merah.

Untuk pria, baju adat Lampung terdiri atas baju lengan panjang, celana panjang, sarung tumpal, sesapuran, kopiah, dan khikat akhir. Sarung tumpal merupakan kain khas Lampung yang ditenun dengan benang emas, sedangkan khikat akhir atau selendang bujur dikenakan dengan cara disampirkan dipundak untuk menutupi bahu.

Pengamat politik Karyono Wibowo mengatakan, pakaian adat Lampung yang digunakan Presiden Joko Widodo dan Menteri BUMN Erick Thohir hanya kebetulan. Karyono tidak melihat pesan politik dukungan.

“Ya memang hanya kebetulan saja, sama-sama mengenakan pakaian adat Lampung. Ini gak ada sinyal politis, gak ada korelasi politik. Kebetulan sama, kata Karyono, Selasa (17/8/2021).

Keduanya, lanjut Karyono, lebih kepada semangat menunjukkan jati diri bangsa.

“Menurut saya lebih kepada semangat ke jati diri, mengangkat budaya daerah, kearifan lokal. Di sini, Jokowi ingin memperkuat budaya sendiri, seperti HUT RI. Pelantikan juga pakai baju adat, kemudian pidato di MPR menggunakan adat Baduy, dan Pak Maruf pakai baju adat, dan tadi pakai adat Sunda,” kata dia.

Pesan yang ingin disampaikan oleh Kepala Negara dan Erick Thohir dalam HUT RI yang ke 76 tahun ini, kata Karyono lagi, ingin kembali ke jati diri bangsa, membangun kembali watak bangsa melalui adat tradisi.

“Pak Jokowi ingin membangun karakter bangsa, dan ini membangun identitas. Dan Jokowi ingin kembali, tapi harus konsisten, budaya tidak hanya diukur dari baju, tapi cara berpikir, perilaku. Karenanya perlu ada seperti kaitannya RUU Hukum Masyarakat Adat, jadi ukurannya itu,” ungkap dia.

Jadi, lanjut Karyono, pemerintah harus benar-benar mendukung budaya bangsa, yang ingin kembali ke jati diri bangsa melalui kearifan lokal sebagai salah satu identitas bangsa.

“Mestinya harus ada lembaga kebudayan sendiri. Ini harus dihidupkan seperti budaya Batak, Sunda, Jawa, Bugis. Ini harus dihidupkan kembali nilai-nilai budaya yang bersumber dari kerafian lokal, maka perlu penguatan regulasi. Salah satunya melalui RUU yang lagi digodok. Bila perlu ada UU tersendiri dengan kebudayaan,” kata dia.

Musisi senior Addie MS pun memuji langkah Jokowi konsisten gunakan pakaian adat saat momen kenegaraan.

Menurut Addie, belum pernah ada presiden yang begitu besar keikhlasannya untuk representing rakyatnya yang amat beragam itu melalui busana daerah masing-masing.

“Umumnya orang kan takut terlihat biasa, atau ndeso, atau konyol. Pakdhe itu seperti sudah bena- benar selesai dengan dirinya, ga peduli bakal diejek macam-macam, demi menunjukkan perhatian dan keberpihakannya pada semua suku bangsa di Indonesia dengan mengenakan busananya. Luar biasa. Belulm pernah ada, dan aku yakin presiden setelahnya pun ga bakalan berani ambil resiko dalam merepresentasi aneka suku dengan mengenakan busana-busana otentiknya,” ujar Addie.


(*)